Mengutuk pembunuhan Ilmuwan Nuklir Mostafa Ahmadi Roshan

Sabtu, 21 April 2012

Ilmuwan nuklir Iran tewas dalam ledakan.

"Aksi teror pengecut, yang pelaku dan komplotan tidak akan pernah datang di depan dan berani mengakui kejahatan mereka meskipun mereka akan menerima tanggung jawab mereka untuk itu jika diselidiki jelas bahwa perencanaan dan dukungan telah diberikan oleh CIA dan mata-mata Mossad jasa, seperti semua kejahatan lain dari jaringan terorisme negara internasional menargetkan negara-negara muslim "kata Ayatollah Khamenei Kamis malam dalam pesan belasungkawa atas wafatnya Mostafa Ahmadi Roshan.
"Percobaan pembunuhan yang menggambarkan arogansi global didanai oleh AS dan Zionisme telah mencapai kebuntuan dalam konfrontasi dengan negara-negara ditentukan, taat, dan progresif seperti Islam Iran" Khamenei menambahkan. Dia menekankan bahwa kemajuan pesat ilmiah Iran tidak tergantung pada individu tetapi adalah gerakan bersejarah dan muncul dari tekad nasional kebal dari rakyat Iran yang akan berlanjut.
Pada tanggal 11 Januari dilaporkan bahwa membuat headline bahwa pengendara sepeda motor tak dikenal melampirkan sebuah bom magnetik ke Mostafa Ahmadi Roshan (Ilmuwan Nuklir) 's mobil di dekat sebuah bangunan perguruan tinggi Allameh Tabatabaei University di capitalTehran. Ahmadi Roshan tewas seketika setelah ledakan sementara sopirnya luka berat dan meninggal beberapa jam kemudian di rumah sakit. Ahmadi Roshan adalah Universitas Teknologi Sharif teknik kimia lulusan dan wakil direktur pemasaran di fasilitas Natanz nuklir iran untuk beberapa waktu sekarang.
Serangan teroris terbaru terjadi sebagai Iran telah mencapai kesepakatan dengan P5 +1 yang menyatakan bahwa Inggris, China, Prancis, Rusia, dan Amerika Serikat ditambah Jerman akan mengadakan perundingan di Turki untuk menambahkan sanksi atas Iran. AS, Israel dan sekutu mereka menuduh Iran untuk mengejar program nuklir militer dan telah menggunakan tuduhan ini sebagai dalih untuk mempengaruhi Dewan Keamanan PBB memberlakukan empat babak sanksi terhadap Iran yang akan mengganggu perekonomian. Berdasarkan tuduhan Teheran juga telah menerima ancaman berulang dari serangan militer.
Pada bulan November tahun lalu itu juga secara terbuka menyatakan bahwa jika Iran akan terus memiliki agenda nuklir mereka terpenuhi, itu juga harus menghadapi serangan udara di ibukota Teheran yang benar-benar akan menyabotase fasilitas nuklir Iran. Ancaman ini telah datang dengan serangkaian pembunuhan ilmuwan Iran yang bekerja untuk fasilitas nuklir. Profesor Majid Shahriari dan Profesor Masoud Ali-Mohammadi adalah salah satu korban yang juga kehilangan nyawa mereka untuk bekerja di fasilitas nuklir. Pada tanggal 29 November 2010, Shahriari dan Fereydoun Abbasi juga menjadi sasaran oleh serangan teroris; Shahriari tewas seketika dan Dr Abbasi, direktur saat ini Organisasi Energi Atom Iran, menderita luka serius.
Iran mengatakan sebagai Resolusi PBB 1747 diadopsi terhadap Teheran pada Maret 2007, nama Abbasi sebagai ilmuwan nuklir pelaku berada dalam posisi untuk melacak korban mereka. Hal ini juga menyatakan bahwa Ahmadi Roshan baru saja bertemu Badan Energi Atom Internasional (IAEA) inspektur, suatu fakta yang menunjukkan bahwa IAEA mungkin ada informasi untuk fasilitas nuklir Iran dan ilmuwan.
Sumber: Al Arabiya Digital

0 komentar:

Poskan Komentar