Doktrin Penebusan Dosa Melegitimasi Kezaliman terhadap Orang Tak Berdosa

Rabu, 18 April 2012



(Menjawab Serangan Penginjil terhadap Islam-2)

Untuk menjustifikasi doktrin penyaliban Yesus untuk menebus dosa, penginjil membandingkan Al-Qur'an dan Yesus. Menurut mereka, keduanya adalah firman Allah yang berbeda status. Firman Allah dalam wujud kertas Al-Qur'an bisa musnah terbakar, sedangkan firman Allah dalam wujud Yesus akan kekal abadi. Demikian kutipannya:
“Orang Islam percaya setiap ayat Al-Quran adalah firman Allah yang kekal. Orang Kristen percaya Isa Al-Masih adalah Firman Allah yang kekal. Firman kekal umat Muslim memakai bentuk kertas dan tinta, diproduksi massal dengan mesin cetak. Firman ini secara tidak sengaja, dapat dimusnahkan oleh api atau rusak tenggelam akibat banjir. Firman Allah yang sejati datang dalam wujud manusia. Dia lahir dari seorang perawan. Hidup tanpa dosa. Mati bagi dosa manusia. Bangkit dari kematian dan naik kembali ke surga. Dia memberi hidup kekal bagi setiap orang yang percaya kepada-Nya dan karya-Nya.”
Kata orang Arab, penginjil ini mengalami jahil murakkab (bodoh kuadrat). Sudah salah tapi sok pintar. Kalamullah Al-Qur'an itu tidak akan pernah musnah dengan terbakar atau kebanjiran, karena ayat-ayat Al-Qur'an itu dihafal oleh jutaan manusia dan dijaga langsung oleh Allah. Sedangkan yang ujudnya kertas, itu bukan Al-Qur'an, melainkan mushaf Al-Qur'an. Karenanya, jika seluruh mushaf di dunia ini dibakar habis, Al-Qur'an tetap kekal karena dijaga oleh para penghafal (hafidz) Al-Qur'an.
Tentu saja status Al-Qur'an ini tidak bisa disamakan dengan keyakinan Kristen bahwa Yesus adalah penjelmaan Firman (logos) Tuhan. Karena ayat rujukan doktrin ini benar-benar palsu buatan manusia.
Para penginjil tak usah bersilat lidah mengajak umat Islam ke dalam kesesatan doktrin penebusan dosa dan penyaliban Yesus. Sebaiknya mereka berpikir dan merenungi keyakinan mereka. Dengarkan pendapat ilmuwan Kristen yang berpikir objektif dan rasional. DR Iohanes Rakhmat, mantan pendeta GKI dan dosen Sekolah Tinggi Teologi Jakarta (STTJ) mengkritisi doktrin ini sbb:
“Hemat saya, soteriologi salib atau jalan keselamatan melalui azab, kesengsaraan dan kematian Yesus di kayu salib memang memuat permasalahan-permasalahan teologis berat yang sangat sulit diatasi, atau bahkan tidak dapat diatasi sehingga merongrong validitas inti iman Kristen.
Pertama, kalau dosa manusia itu (dosa warisan ataupun dosa pribadi) dipandang Allah sebagai suatu tindak kekerasan yang dilakukan manusia terhadap sesamanya dan terhadap diri Allah sendiri, maka apakah tindak kekerasan yang Allah sendiri telah lakukan terhadap Yesus (dengan mengharuskannya menempuh jalan penderitaan dan kematian mengenaskan di kayu salib) akan bisa menghapus kekerasan dosa-dosa manusia? Apakah suatu tindak kekerasan bisa meniadakan suatu tindak kekerasan lainnya? Apakah tindak kekerasan Allah terhadap Yesus bisa mengeliminasi tindak kekerasan yang manusia lakukan terhadap sesamanya dan terhadap Allah? Bukankah pendapat kita adalah bahwa kekerasan akan menimbulkan kekerasan baru, bukan menghapuskannya? Bukankah dosa manusia tidak bisa dihapuskan oleh kekerasan ilahi? Bukankah dosa Allah tidak bisa menghapus dosa manusia? Bukankah dosa hanya menumpuk dosa, bukan melenyapkannya?
Kedua, bukankah teologi tentang penebusan dosa melalui penderitaan dan kematian biadab Yesus di kayu salib telah melegitimasi dan malah telah melakukan sakralisasi terhadap perbuatan biadab para pemimpin Yahudi dan gubernur Romawi Pontius Pilatus terhadap Yesus dari Nazaret yang sebetulnya tidak bersalah? Dengan kata lain, bukankah ketika gereja sedunia merayakan Jumat Agung, mereka sebenarnya sedang melegitimasi dan menyakralisasi kekejaman dan kekerasan serta kebiadaban sekelompok penguasa keagamaan dan politis kepada Yesus dari Nazaret? Bukankah tidak ada kekerasan yang sakral sehingga kekerasan ini boleh dilakukan?” (Membedah Soteriologi Salib, Sebuah Pergulatan Orang Dalam, hlm. 29-30).
Pernyataan mantan pendeta ini tak bisa diabaikan begitu saja, karena dikemukakan melalui penelitian panjang. Kompetensinya pun tak bisa dipandang sebelah mata, karena Iohanes Rakhmat berpendidikan formal purnasarjana di bidang pengkajian Yesus Sejarah (The Historical Jesus) dan Kekristenan Perdana. Afala ta’qilun, wahai misionaris Kristen? [A. Ahmad Hizbullah MAG/suara islam]

0 komentar:

Poskan Komentar